1.2.3.4.5.6.7
Hemh… Sudah lewat 7 hari ternyata.

Seminggu yang lalu, tepatnya di hari Sabtu tanggal 10 Juli 2010 aku dan keluarga pulang ke kampung halaman. Tahu gak dimana kampung halamanku? Di SINGAPOREna-tasikMALAYSIA. Ups… Salah… Singaparna-TasikmalayaπŸ˜€ hehehe
Tahu kan dimana Singaparna itu? Liat aja deh di peta kalau pada belum tahu.πŸ˜‰

Perjalanan yang menyimpan banyak cerita, mending kalau bahagia ini menyedihkan sangat.😦

Lama perjalanan Bandung ke Singaparna normalnya 4-5 jam kalau pake kendaraan roda empat apalagi bis, kalau roda dua sih 3jaman juga udah tiba di Singaparna. Nah aku? Bayangin aja, dari rumah (Bandung) berangkat jam 10.00 WIB dan nyampe ke rumah (Singaparna) 18.30 WIB. Yang harusnya hanya 4 jam, nah ini dua kali lipat malah kelebihan 30 menit. Selama 8 jam 30 menit saya menghabiskan waktu di perjalanan. Kenapa? Begini ceritanya. CekidotπŸ˜‰

Kebetulan Mamah sama Ade abis liburan di Bandung, jadi pulangnya sekalian sama aku yang udah lama pengen mudik. Aku keukeuh banget pengen naek bis, abisnya selama 3 tahun di Bandung belum pernah pulang pake bis selalu pake motor. Akhirnya Mamah setuju agar aku ikut naek bis. Aku, Mamah, dan Ade pake bis. Papa dan Aa pake motor, mereka nyusul pas dzuhur.

Awal perjalanan lancar, dari terminal Cicaheum sampe masuk daerah Nagreg. Tiba-tiba bis berhenti di tempat oleh-oleh yang banyak tempat jualan ubi, sebelum tanjakan. Kirain sopirnya mau istirahat dulu, yaudah aku segera membuka cemilan-cemilan yang dari awal duduk di bis (10.51 WIB) aku peluk erat. Mamah sempet turun buat beli oleh-oleh tambahan, Ade sempet jajan dan makan batagor. Tiba-tiba saat aku tengah asik melahap cemilan yang dibawa, kenek bisnya bicara dalam bahasa sunda. “Sok mana anu ka Garut? Rem mobilna resak, janten dioper. Anu ka Singaparna antosan heula.” Apa? Aku lansung bengong dan bergumam “huft, dipindahin? nyampe ke rumah lama dong?”. Semua penumpang langsung komat-kamit.

Berjam-berjam kita terlantar di pinggir jalan Nagreg. Nunggu bis yang ke Singaparna lama banget, sekalinya ada pasti penuh karena jam-jam orang pabrik pulang. Ngeliat bis yang penuh, mana mau Mamah dan aku naik. Mending berdirinya dapet di dalem, ini deket pintu. Kita milih paling terakhir aja, daripada ntarnya celaka mendingan telat nyampe rumah. Selama nunggu bis, Mamah smsan terus sama Aa yang udah mulai berangkat bareng Papa dari Bandung. 3jam lebih menunggu, akhirnya terpaksa naek bis yang ditawarkan sopir. Masih mendinglah dapet tempat berdiri agak dalem, gak di pintu-pintu banget. Pas naek kita bertiga bingung, si aku ngomel dalam hati “apa, berdiri? ya Allah, malangnya nasibku”. Saat aku sibuk dengan pikiran dan kekesalanku, dari belakang terdengar seorang laki-laki bicara “Ibu disini aja duduk, biar saya yang berdiri”. Aku langsung menengok ke arah belakang, ternyata seorang pemuda menawarkan duduk kepada Mamah (kebetulan aku dan Ade disuruh Mamah naik duluan). “Alhamdulillah Mamah bisa duduk” gumamku dalam hati, aku mulai lega.

Dari Nagreg sampai Garut aku dan Ade berdiri dalam bis, bener-bener gak bisa stabil berdiri. Hemh… Pengalaman pertama kami berdiri dalam bis, anehnya si Ade malah seneng, katanya berdiri di bis nyaman. Ampun… Ini anak kelewat unik. >:)

Beberapa meter dari terminal Garut, ada satu ibu-ibu yang di samping Mamah turun dan aku pun bisa duduk tapi Ade masih belum kebagian. Gak lama, ibu dan 2 orang anak yang di sebelahku turun, akhirnya adeku bisa duduk. Alhamdulillah… Bener-bener untuk yang pertama deh, udah yang pertama kalinya berdiri di bis, aku pun baru pertama kali solat di dalam bis. Subhanallah…😐

Lega rasanya, kita bisa duduk dan ngemil lagi. Perjalanan lancar, tapi bis berhenti di salah satu rumah makan yang ada di daerah hutan gitu *gak tahu apa nama daerahnya, pokoknya yang jalannya belok-belok pas habis perbatasan Garut*. Aku bilang ke Mamah, “Mah, tumben bisnya istirahat dulu”. Tiba-tiba, “sok anu ka Singaparna ngalih ka anu di payun, nu ieu bade belok pas di Taraju” kenek bis bicara. Lagi dan lagi :((

Sambil ngomel-ngomel semuanya pindah, kembali berdiri untuk yang kedua kalinya. Aku berdiri percis dekat pintu, untung seorang pria berbaik hati menyuruh aku ke depan untuk tukeran tempat berdiri. Mamah, aku, dan Ade tertawa bareng. “Ah inimah gara Teteh pengen bareng De” celoteh Mamah. Aku langsung ketawa, “ah kapok pokoknya, mendingan pulang naek motor bareng Papa. Emang dasar harus nyampe bareng”. Ade dan aku akhirnya kebagian duduk beberapa menit sebelum nyampe tempat tujuan, lumayanlah walau Mamah hanya bisa nyender di tubuhku yang duduk. Astagfirullah…

Kita bertiga nyampe di depan Mesjid Agung Singaparna bareng sama Aa dan Papa. Bayangin aja, kita bertiga dari jam 10.51 WIB, Aa dan Papa dari jam 12an. Emang dasar harus nyampe bareng. “Pokoknya gak akan mau lagi naek bis, mau bareng Papa aja” teriakku saat ketemu Papa dan Aa, semuanya tertawa ngeliat aku.😦

Dari dua kejadian itu, aku hanya menemukan 3 orang laki-laki yang masih punya hati walau hanya sekedar tukeran posisi berdiri dan bersedia bawain tas oleh-oleh. Padahal setengah dari isi bis adalah laki-laki, ya ampun… #:-s

Tak berujung disana, saat pulang naek ancot, si ancot padet banget karena itu ancot terakhir. Kirain udah terbebas dari kemalangan, turun dari ancot ke rumah, aku dijemput Papa pake motor, di tengah jalan hampir nambrak kucing yang nyebrangnya serasa lagi fashion show.😐

Hemh… Perjalanan yang bener-bener melelahkan dan menghasilkan beberapa pengalaman juga pembelajaran.
Alhamdulillah Allah SWT masih melindungi kami.πŸ™‚